Monday, May 18, 2009

Cerita rakyat : pakcik kayo


Sedang aku melepek bersama rakan-rakan yang tak seberapa muda, tiba seorang rakan aku yang memang x muda ni pun bercerita : Kisah pakcik Kayo

Alkisahnya ada seorang tua, beliau memiliki sebuah bot, sedang duduk di tepi pantai. Beliau duduk sambil menghisap curut, dan sebotol coke ais sambil menikmati deruan angin pantai senja yang nyaman.

Lalu beliau didatangi oleh seorang anak remaja, kononnya baru pulang dari seberang laut, cuti semester la katakan. Dilihatnya orang tua itu dengan pandangan yang menjengkelkan. Tercetus dalam hatinya, 'Orang tua malas'.

Di sapanya si tua itu, lalu mereka pun berbual:

Pemuda : Bot pakcikkah itu.
Orang Tua: ya, itu bot aku, mengapa?
Pemuda : Jika bot itu dipinjamkan padaku, aku akan pastikan dari bot yang satu ini, akan kujadikan 3 biji bot

berkata pemuda itu deenngan angkuhnya, yela lulusan obersea, belajar di 'kereta lembu' takpun di 'jambatan kamera'

Orang tua tersenyum, lalu berkata sepatah: Lepastu?

Pemuda: daripada 3 bot ini, akan kujadikan 9 bot.

Orang tua: Pastu?

Pemuda: daripada 9 bot ini, akan kujadikannya 27 bot.

Orang tua: Pastu?

Pemuda: daripada 27 bot ini, akan kujadikan ratusan bot.

Orang tua: Pastu?

Pemuda: ratusan bot ini akan kugunakan untuk berdagang, untuk mengutip hasil di lautan, untukku berlayar ke seluruh pelusuk dunia.

kata pemuda itu lagi, cukup bangga dengan visinya. Dan mengharapkan si tua ini akan kagum dan terliur dengannya.

Tapi orang tua itu tetap dengan selamba, menghisap curut dan bertanya: Pastu?

Pemuda ini pun terdiam sejenak, dan memikirkan apakah jawapan yang sesuai untuk membuatkan si tua ini cukup kagum dengan dirinya.

Pemuda: Pastu kita pergi mekah la pakcik, tak payah tunggu tabung haji, tiap-tiap tahun kita pergi mekah.

katanya sambil mengharapkan orang tua ini akan berpuas hati dengan jawapannya. malangnya, (jeng jeng jeng..kluk kluk kluk..(bunyik saspen cter p.ramlee))

Orang tua: Pastu?

Putus akal pemuda itu tadi, lalu dijawabnye dengan spontan.

Pemuda: lepas tu kita relakslah pakcik. hidup tenang.

Lalu orang tua itu pon mencampakkan curutnya ke tanah, dan tersenyum kepada pemuda tersebut, lalu berkata:

'Itulah yang pakcik tgh buat ni'.

Pakcik itupun bingkas bangun, lalu berjogging meninggalkan pemuda tersebut.

Baldimerah: Haiseh. Pakcik tu kayo rupenyer.
Baldibiru: Apakah yang dikejar dalam hidupmu, berkali ku katakan padamu.
Balditua: apa yang sebenarnya kita cari dalam dunia ini, sehinggakan bergaduh, bermusuh. kita kejar harta, wang, pangkat, awek hanya untuk satu tujuan, iaitu ketengan. Namun dimana letaknya hakikat ketenangan itu.
Baldibesi: aku hisap rokok. tenang
doh. hehhehe.

p/s: tgh try post blog guna hp baru. hehehehehe

2 comments:

azura said...

haha..
cerita rakyat ini besh..
daku sukka!

s0ka said...

jom relaks!!!