Tuesday, September 15, 2009

DULU DAN SEKARANG

DULU SEKARANG



Dulu anak-anak minum susu ibu,

sekarang ramai anak minum susu lembu.



Dulu anak perempuan tidak boleh bebas,

Sekarang jumpa bayi dalam tandas.

Dulu 'jahat-jahat' anak muda, kacau anak dara balik mengaji;

Sekarang mat rempit dan bohsia menjadi-jadi.



Dulu guru didik anak murid macam anak sendiri, kalau nakal atau main-main kena pukul kena ketuk ketampi, balik rumah kena rotan lagi.

Sekarang kalau anak murid kena jentik, guru sekolah akan kena 'titik'.



Dulu guru ramai yang tinggi hemah,

Sekarang guru ada yang hisap dadah dan moral rendah.



Dulu budaya Timur jadi panduan,

Sekarang budaya Barat habis-habisan jadi tiruan, lelaki bersubang bertatu di badan.


Dulu dalam politik tolak menolak jawatan,

Sekarang cari tok cak, tok batin, tok sami dari sini sampai sempadan.



Dulu suasana politik negara stabil,

Sekarang dah nampak kucar-kacir.



Dulu pembangkang sikit sangat,

Sekarang pembangkang riuh dan gamat.


Dulu semua negeri bawah Barisan,

Sekarang lima negeri di bawah Pakatan.



Dulu fitnah tersebar dengan surat layang,

Sekarang ada blog, Internet, sms dan video pun tak kurang.


Dulu sebelum kahwin merisik, bertunang dan nikah,

Sekarang belum kahwin duduk sekali dah.



Dulu yang buat perangai luar tabii sembunyi-sembunyi.

Sekarang apa orang kata, dia orang tak peduli, ada kelab gay lagi.





Dulu mak bapa yang dah tua dijaga,

Sekarang mak bapa dihantar ke rumah orang tua.



Dulu tak ramai orang kita belajar di luar negeri,

Sekarang sudah ramai yang balik lupa diri.


Dulu hendak dapat biasiswa, kalau suruh sembah pun sanggup sembah,

Sekarang dah dapat ijazah penjamin yang susah.


Dulu orang Melayu ada P.H.D (perangai hasad dengki),

Sekarang pun masih tebal P.H.D.


Dulu Aceh kena langgar tsunami,

Sekarang kita kena selesema babi.



Dulu doktor gaji rendah,

Sekarang doktor masih lagi rendah.



Dulu kebanyakan kita fasih bahasa Inggeris,

Sekarang ramai yang tak boleh.


Dulu ada dua tiga saluran tv,

Sekarang lebih 80 saluran disaji.



Dulu pelajar rajin ulang kaji,

Sekarang tercongok depan tv.



Dulu filem Melayu hitam putih tetapi tinggi kualiti,

Sekarang nak cari yang berjenis susah sekali.


Dulu drama berbentuk bangsawan,

Sekarang drama penuh cerita tahyul dan syaitan.


Dulu para artis payah nak cari makan,

Sekarang ramai lumayan pendapatan.


Dulu orang Melayu ketinggalan ekonomi,

Sekarang orang Melayu masih ketinggalan di sana sini.



Orang dah jauh sampai ke bulan,

kita masih lagi "Engkau laksana bulan".



Tiga puluh tahun dulu gaji mula akauntan dua ribu,

Sekarang pun masih dua ribu.



Tiga puluh tahun dulu rumah teres dua tingkat di Taman Tun Dr. Ismail harga RM60,000,

Sekarang harga dekat RM500,000.




Tiga puluh tahun dulu ekonomi kita lebih kurang sama dengan Taiwan, Korea dan Singapura,

Sekarang kita bukan lagi Asian Tiger.



Dulu paras gaji kita sama mereka,

Sekarang kita dah ditinggalkan mereka.



Dulu Amanah Saham Nasional orang Melayu yang beli,

Sekarang orang Melayu tak larat nak beli.



Dulu ada Bank Bumiputera

Sekarang yang ada Kelab Golf Rahman Putra.


Dulu duit kita dua ringgit setengah satu dolar Amerika,

Sekarang duit kita tiga ringgit setengah satu dolar Amerika.


Dulu orang Malaysia membeli-belah di Singapura,

Sekarang orang Singapura membeli-belah di sini pula.


Dulu rasuah adalah juga,

Sekarang ini sudah berleluasa.



Sudah 52 tahun kita merdeka, masih ada kemiskinan tegar, Pasar Chow Kit tak bertukar.



Dulu sungai-sungai kita boleh mandi,

Sekarang semua dah dicemari.




Dulu kita banyak tanam padi,

Sekarang kita banyak import padi.



Dulu terbongkok-bongkok kita tanam padi,

Sekarang pun masih terbongkok-bongkok tanam padi.



Dulu anak petani mahu kerja di sawah,

Sekarang buruh Siam yang jadi mewah.



Dulu pekerja asing adalah juga,

Sekarang dia orang dah melambak-lambak.


Dulu anak-anak muda rajin mengaji,

Sekarang anak-anak muda ramai yang ambil ekstasi.


Dulu di universiti ramai pelajar lelaki,

Sekarang entah ke mana pergi.



Dulu pelajar asing datang nak belajar,

Sekarang dah banyak aktiviti luar.


Dulu dapat pink form jadi kaya sekelip mata,

Sekarang banyak kemudahan dah tak ada.



Dulu pengerusi sini pengerusi sana, nama ada saham orang lain punya,

Sekarang pengerusi tak ada, saham pun tak ada.



Dulu tak ada duit ceti jadi payung,

Sekarang tak ada duit pergi jumpa ah long.



Dulu eksport jadi sandaran,

Sekarang yang penting ilmu pengetahuan.



Dulu hasil keluaran bernilai rendah,

Sekarang kenalah tingkatkan nilai tambah.


Dulu orang Melayu tak pandai berniaga,

Sekarang banyak pula skim cepat kaya.


Dulu orang guna mesin taip lagi,

Sekarang orang dah guna PC.



Dulu telefon bimbit berat nak angkat,

Sekarang seorang ada tiga dan empat.

Dulu jalan mana-mana pun selamat,

Sekarang silap haribulan beg tangan kena rembat.



Dulu halal haram orang tak kisah sangat,

Sekarang sijil palsu 'Halal' pun orang buat.


Dulu Islam lalui zaman gemilang, para ilmuwan begitu terbilang.

Sekarang umat Islam dah tinggal belakang,

meletupkan diri untuk berjuang.




Dulu kita disuruh "Bekerja dengan Saya",

Sekarang konsep 1Malaysia.



Dulu ramai pejuang bangsa,

Sekarang di mana mereka berada?



DATO' SALLEH MAJID ialah bekas Presiden Bursa Saham Kuala Lumpur (kini Bursa Malaysia)



Wednesday, September 09, 2009

http://satusekolahuntuksemua.wordpress.com

FROM SSS

Tuan,

Maafkan kami kerana membuat jemputan kepada Tuan secara am seperti dibawah:-

Yang berbahagia Dato/Datin/Tuan/Puan/Saudara/Saudari,

Dengan segala hormatnya kami memaklumkan bahawa kami akan melancarkan portal “Satu Sekolah Untuk Semua (SSS)” di

http://satusekolahuntuksemua.wordpress.com.

Kami menjemput anda untuk melayari laman web tersebut selepas Sambutan Merdeka 12tengahmalam pada 31 Ogos 2009. Anda dipersilakan untuk melayari tab “e-patriot”

(http://satusekolahuntuksemua.wordpress.com/patriotsinsuppor/)

di mana kami telahpun menyenaraikan laman citra anda di bawah senarai “e-patriot” (“Patriots displaying SSS Logo”). Kami ingin merakamkan rasa penghargaan kami yang tidak terhingga di atas sokongan anda terhadap Kempen SSS ini apabila anda telah mempamirkan logo SSS di laman citra anda. Terima kasih di atas sokongan berterusan anda terhadap Kempen SSS ini.

______________________

It is our honor to inform you that we will be launching "Satu Sekolah Untuk Semua (SSS)" portal at

http://satusekolahuntuksemua.wordpress.com

Please visit the website after the 12midnite Merdeka celebration on 31 August 2009 and check out the "e-patriot" tab

(http://satusekolahuntuksemua.wordpress.com/patriotsinsuppor/).

We have listed your blog site under the "e-patriot" list (Patriots displaying SSS Logo). We wish to record our utmost appreciation for your support toward SSS campaign by displaying SSS logo at your blog site. Thank you for your continuous support toward the SSS campaign.

Terima kasih.

Satu Sekolah Untuk Semua



Baldimerah: http://satusekolahuntuksemua.wordpress.com.

weh mari kita buat konfederasi, kita buat resolusi.. kita buat desakan...kemudian buat rusuhan di jalanan, bakar sekolah2 vernakular...asyik juak2 politik penting diri sendiri je merusuh.. apekate kite merusuh demi kemaslahatan masa depan negara... hahahhahhahaa

ini adalah gurauan.. nak anggap series lantak mike la..kalu nk buat onar, lu buat la sendiri, ajak kawan2, jgn libatkan aku..kalau nk libatkan aku jgn btau orang... diam2.. haha

p/s aku x nampak pon cine bagi komen kat sini..kalo kat u tube melambak cine menyamar melayu bg komen hina melayu sendiri.. pelik2..

Sweeping Orang Malaysia..indon lahanat

Pers Malaysia Beritakan Sweeping di Jakarta

ANTARA


Warga yang melakukan sweeping Malaysia


Sriwijaya Post - Rabu, 9 September 2009 10:05 WIB
KUALA LUMPUR - Pers Malaysia memberitakan "sweeping" atau penyisiran warga Malaysia dengan menggunakan bambu runcing oleh sekelompok orang di Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta pusat.


Media online Malaysiakini.com, Rabu (9/9) menurunkan berita diawali dengan SMS atase pendidikan Malaysia di Jakarta kepada seluruh mahasiswa Malaysia untuk menghindari jalan Diponogoro dan kawasan Menteng karena ada penyisiran warga Malaysia yang dilakukan segelintir WNI.

Malaysiakini.com menuliskan bahwa kemarahan rakyat Indonesia sudah memuncak disusul berita TV mengenai lebih 360 sukarelawan ilmu kebal sudah mendaftar dan bersedia untuk mengganyang Malaysia.

Ditambah lagi, sekelompok orang yang menamakan BENDERA (Benteng Demokrasi Rakyat) yang melakukan penyisiran warga Malaysia di Jalan Diponogoro, Jakarta Pusat, sambil membawa bambu runcing.

Diberitakan juga kontrakan mahasiswa Malaysia di Yogyakarta dilempari telur busuk oleh sekelompok orang yang demontrasi akibat pemberitaan pers Indonesia menuduh Malaysia klaim tari Pendet Malaysia.

Sementara itu, Utusan Malaysia di halaman satu menurunkan berita Demontrasi Anti Malaysia di Indonesia kurang bijaksana. Harian milik UMNO ini cukup bijak dalam membuat berita dengan mewawancarai warga Indonesia dari Riau, Sumatera Utara, Dumai dan Sulawesi yang mengatakan bahwa yang demo anti Malaysia hanyalah segelintir orang.

Oleh sebab itu, janganlah terlalu dianggap serius karena tidak mewakili sikap rakyat Indonesia secara keseluruhan. Mereka mengatakan memang faktanya Indonesia dan Malaysia adalah negara tetangga dan serumpun.

Menteri Penerangan, komunikasi dan Kebudayaan Malaysia Rais Yatim mengatakan sikap pemerintah dan rakyat Malaysia untuk tidak melakukan demonstrasi di KBRI Kuala Lumpur sebagai balasan demo di kedutaan Malaysia di Jakarta.

"Walaupun bendera Malaysia dibakar. Kedutaan kami dilempari telur dan batu, kami tidak akan membalas terhadap kedutaan Indonesia di Kuala Lumpur," kata Rais Yatim didampingi Dubes RI untuk Malaysia Da`i Bachtiar di Kuala Lumpur.

Menteri Rais Yatim, yang masa kecilnya sempat dihabiskan di Sawahlunto, Sumatra Barat, mengadakan acara buka bersama dengan karyawan RTM (radio televisi Malaysia) di gedung RTM.

Ia mengundang Dubes RI Da`i Bachtiar dan para wartawan Indonesia di Malaysia untuk mendinginkan suasana akibat pemberitaan pers Indonesia yang menuduh Malaysia mengklaim beberapa kesenian dan kebudayaan Indonesia yang akhirnya menimbulkan kemarahan dan demonstrasi di Kedubes Malaysia Jakarta dan beberapa kota.

"Kami tidak mau membalas demo dengan demo karena Malaysia memang ingin menjalin terus hubungan baik dengan Indonesia sebagai negara tetangga dan serumpun. Indonesia dan Malaysia adalah pendiri Asean yang kini punya cita-cita sama yakni terciptanya masyarakat Asean," katanya.

Walaupun tuduhan pers Indonesia bahwa Malaysia mengklaim tari pendet, batik, lagu rasa sayange, Reog, mengklaim pulau Jemur dan tuduhan macam-macam lainnya itu adalah tidak benar sehingga menimbulkan kebencian rakyat Indonesia pada Malaysia dan menimbulkan berbagai demonstrasi, namun tidak akan dibalas di Malaysia.

Rakyat Malaysia ada yang keturunan Aceh, Sumatra Barat, Mandailing, Riau, Jambi, Palembang, Jawa, dan Bugis. "Mereka datang ke Malaysia dan meneruskan kebudayaan mereka dari Indonesia. Apakah salah mereka melestarikan kebudayaan Indonesia. Dan kami tidak pernah mengklaim itu kebudayaan Malaysia," tambah dia.

Begitu juga dengan rakyat Malaysia keturunan China dan India. Mereka masih melestarikan bahasa, budaya, kesenian dan lagu-lagu dari China dan India tapi kedua negara itu tidak pernah protes," kata menteri.

"Kami tahu bahwa begitu banyak rakyat Indonesia di Malaysia, mencari nafkah, belajar, melancong, saya jamin mereka akan aman di Malaysia," janji Rais Yatim.

Selain itu, Rais Yatim juga mengatakan, akan bekerja sama erat dengan KBRI untuk mengadakan inter media dialog antara pers Indonesia dengan Malaysia. Pertama kali, pers Malaysia akan diundang ke Jakarta, kemudian dibalas dengan mengundang pers Indonesia ke Malaysia.

"Selain itu, akan dilakukan pengiriman tim kesenian ke Indonesia dan mengundang tim kesenian Indonesia di Malaysia untuk saling mengenal kesenian negara tetangga," katanya.

Dubes Da`i Bachtiar ketika ditanya mengaku merasa malu dengan sikap rakyat Indonesia bila dibandingkan dengan sikap pemerintah dan rakyat Malaysia dalam menangani berbagai isu klaim kebudayaan.

"Kita malu karena semua tuduhan bahwa Malaysia mengklaim budaya kita itu tidak benar,"







Baldimerah: adoi indon.. dangkal btol kepala otak ko.. nasib baik berita ni neutral.. ada gak indon yang panjang akal..

Baldibiru: kesian Malaysia, dalam negeri ada sewel gila kuasa.. luar negeri ada sewel juga..depan belakang kene taruh